Friday, September 4, 2015

Dalam Perjalanan Ini.

Beberapa hari lagi, akan bermula lah sem baru. Akan bermula lah final year, di mana, semakin hampir aku ke fasa hidup seterusnya. 

Perasaannya berdebar, penuh tidak sabar, dan juga tak pasti.
Ya, semakin tak pasti apa akan berlaku seterusnya. Jalan mana bakal aku tempuh?

Bila hampir ke tahun terakhir, baru aku terasa betul, yang sebenar-benarnya,

"Masa takkan tunggu sesiapa. Ia akan berlalu dan terus berlalu pergi tanpa kita sedari."

Maka rugilah jika kita abaikan ia. Rugilah jika kita hanya mampu termenung dan tidak berbuat apa apa. Allah dah ingatkan kita, 

"Demi masa, sesungguhnya manusia kerugian..."

Di KAED Gallery, masa tu aku sangat kagum melihat hasil usaha senior architecture di U. 

"Apa perasaan akak ehk, dah nak habis ni?"

"Emm. Taktaula, bese je kot. Jangan risau, Benda ni takes turn. Dulu kitorang pun struggle MultiDip cam korang, next korang pulak Heritage Studies ni. Sekejap je." 

.

Dan aku yang no feeling ni pula. Entah napa, Perasaan tu tiba2 datang. Nervous. Tak tahu pula kalau benda ni normal bagi kawan kawan seperjuangan yang lain. Dalam masa sama, teringat pula betapa banyak, pahit manis masam kelat aku rasa, sepanjang dalam World of Architecture Student. Setiap tahun ada ujian yang berbeza. Nak diklasifikasikan dalam Movie Bersiri pun boleh.

Tapi aku sentiasa percaya bahawa


Ha ah. Ayat yang ditampal di bilik. Salah satunya. Untuk ingatkan kembali kenapa aku berada di sini, Kenapa aku harus teruskan dan habiskan perjuangan dalam bidang yang agak 'tough' bagi perempuan seperti aku.


Setiap satu perkara terjadi, bukan satu saja hikmahnya. Banyak, jika kita buka fikiran dan redha dengan apa jua cabaran yang Allah beri. Dah tentu, jalan setiap orang yang berbeza tu, mengajar seseorang itu untuk lebih kuat. Sesuai ikut kemampuan seseorang itu. 

Kerana Allah takkan pernah uji seseorang lebih dari kemampuannya. 

Kadangkala, ada pengalaman pahit yang membutuhkan keyakinan kita. Bila diingat kembali, boleh membuatkan tangan menggeletar kerana ada perasaan takut tak tentu fasal menyelubungi. 

Tapi, kita ada pilihan. 
Untuk menjadikan 'ketakutan tak tentu fasal' tu sebagai 
Perisai
atau
Pedang.

Kita pilih.