Tuesday, January 13, 2015

Tempoh Pencarian Diri.

Pernah hadir ke suatu Talk yang disampaikan oleh ayahanda kepada seorang Pemuda Contoh terbaik di Malaysia, Ammar. Waktu tu memang gembar gembur pasal Kematian yang Menghidupkan. Tentang perginya seorang remaja 21 tahun (tahun lepas) di Turki atas kemalangan jalan raya. Nak cerita pasal Allahyarham ni memang panjang, kalau nak tahu lebih lanjut boleh search atau beli buku pemuda lagenda ni.

Dan aku nak fokuskan satu ayat yang disampaikan oleh ayahandanya,

"Seseorang anak remaja itu, mula mencari identiti dirinya semasa dia mencecah umur 16 tahun.."

Tak ingat lagi ayat dia macam mana, tapi aku ingat, yang katanya dia dan isterinya membesarkan Allahyarham dengan cara biasa saja, dah masuk 16 tahun beliau adakan 'serious talk' dengan anaknya itu tentang keputusan yang bakal dilakukan selepas habis pmr. Samada untuk masuk asrama atau tidak, salah satunya.

Tak tahu la betul ke tak info yang disampaikan, tapi bila baca sebaris ayat ni, aku terasa "eh betul jugak", bila tengok kebanyakan perubahan yang berlaku kat diri kawan-kawan yang lain, pada umur tu. kira masa tulah nak stabilkan pemikiran, masa tulah fasa nak kenal dengan lebih mendalam tentang diri dan pilih kawan yang terasa sebetulnya untuk kita. 

Bagi aku yang dulunya dan mungkin juga sekarang, sebagai seorang yang introvert. 

Apa tu introvert? Orang yang suka cakap dengan diri sendiri banding dengan orang lain. He or she, is usually a careful thinker. Seboleh mungkin, introverter cuba elak dari bercakap benda yang boleh mencalarkan hati orang lain atau yang bisa memalukan diri sendiri. 

Itu mungkin, kelebihan? Dan kekurangannya ialah takut untuk bercakap di hadapan orang ramai. Stagefright. Dan biasanya kalau berada dalam satu kumpulan, introverter jarang menonjolkan diri sebab lebih selesa menyaksikan banding menurut serta. ehh.

Aku dapat tahu yang aku salah satu daripadanya, ketika Form 2 (ke tak silap). And i'm so glad that i finally can well define myself, wlaupun hanya sedikit. Alhamdulillah, Start tu, aku mula usaha untuk mengenali diri dengan lebih mendalam, cuba gunakan apa saja kekuatan yang Allah beri, dan cuba atasi kekurangan diri, sedikit demi sedikit. 

Proses ni tak mudah. it took times utk snap out diri dari benda yang 'kita-tak-tahu-pun-salah'. Atau benda yang 'eh-tak-matangnya-aku-dulu'. Serba sedikit ada kaitan juga dengan cara parents kita ajar kita tentang kehidupan. Cara layanan, bahan yang disediakan (buku, lagu, drama yang ditonton), persekitaran. Pendek kata, how your parents grow, that's how you grow up with. 

That's why,  dah nak 16 tahun tu, memang careful attention tu perlu, untuk menentukan siapa kita akan jadi masa besar nanti. 

Banyak kebingungan berlaku waktu sekolah dulu. Banyak persoalan dalam fikiran. Aku memang suka berfikir, sampai ke tahap overthinking. Aku tak faham juga, bagaimana orang lain boleh pandang aku, kebanyakan komen mereka berbunyi begini "kau ni tenang je, steady je Jannah." Hakikatnya dalaman aku, Allah saja tahu. tak seperti di luar, tak sama sekali.

Itu dulu.

Sekarang sedang dalam improvement dan re-improvement. masih banyak perlu diperbaiki. 

Dan sebenarnya eksplorasi diri adalah sesuatu yang penting, kerana kita tak mahu bazir masa hanya dengan menjadi orang lain. 

"It's easy to become other people, but it's hard to become yourself." -Dr. Manzoor Malik


Percayalah, kalau kau terasa serba tak kena, kalau kau pernah tanya diri kau 'kenapa perlu begini, sedangkan aku....' tapi kau teruskan juga dengan situasi yang serba tidak kena tu, maksudnya kau sedang 'menjadi orang lain.' Itulah situasi yang aku tak suka. Paling tak suka. 

                    

Ada juga situasi di mana, kita berlawan dengan diri sendiri. situasi ni berlaku 99% of the times. Masa ni kita memang perlu bijak untuk memilih antara, positif atau negatif. Jawapannya ialah bila kita banyak tertumpu kat salah satu pilihan tu. 

The more we grow, the more we learn about ourselves, the more we learn from others.
Lebih mudah untuk jujur kepada diri sendiri, sepatutnya.

Dan tempoh pencarian diri takkan pernah berakhir. 

No comments: